Ads Top


Kepunahan Massal Dinosaurus Disebabkan Oksigen Laut Menghilang

Lautan oksigen beracun memiliki peran penting dalam kepunahan massal lebih dari 200 juta tahun yang lalu. Alam memiliki peran utama dalam menyebabkan kepunahan massal. Jauh pada masa di mana kehidupan berlangsung di lebih dari 200 juta tahun yang lalu di mana para ilmuwan mengganggap kejadian tersebut sebagai akibat dari proses seleksi alam dan memiliki keadaan yang hampir sama dengan dunia saat ini akibat dari pembakaran fosil yang terus menerus.

Lautan oksigen beracun memiliki peran penting dalam kepunahan massal lebih dari 200 juta tahun yang lalu. Perubahan keseimbangan biokimia laut merupakan faktor penting di akhir kepunahan massal Triassik, di mana setengah dari semua tanaman, hewan dan kehidupan laut di Bumi tewas, menurut penelitian baru yang melibatkan University of Southampton.

Proses Alam Kepunahan Massal Dinosaurus


Penelitian mengungkapkan bahwa kondisi yang disebut 'zona laut fotik euxinia' berlangsung di laut Panathalassic-paling besar dari dua lautan yang mengelilingi superbenua Pangaea. Tim peneliti internasional mempelajari fosil molekul organik yang diekstraksi dari batuan sedimen yang awalnya menumpuk di bagian bawah sebelah utara-timur Laut Panthalassic, tetapi sekarang dimiliki oleh kepulauan Queen Charlotte, lepas pantai British Columbia, Kanada.

Tim menemukan molekul yang berasal dari fotosintesis coklat berpigmen bakteri belerang hijau - mikroorganisme yang hanya ada dalam kondisi sangat anoxic - membuktikan minimnya oksigen yang ada dan kontaminasi hidrogen sulfida pada permukaan laut di akhir Triassic, 201 juta tahun yang lalu.

Proses Alam Kepunahan Massal Dinosaurus


Studi sebelumnya telah melaporkan bukti zona fotik euxinia dari lingkungan terestrial dan dangkal, dekat lingkungan pantai selama masa akhir Triassik, tetapi penelitian terbaru bertujuan untuk memberikan bukti tersebut dari pengaturan laut yang terbuka, yang mengindikasikan perubahan yang mungkin terjadi pada skala global.

Peristiwa Anoxia


Peristiwa anoxic samudera atau peristiwa anoxic (kondisi Anoksia) terjadi ketika lautan bumi menjadi benar-benar habis oksigen (O2) di bawah tingkat permukaan. Euxinic (Euxinia) mengacu pada kondisi anoxic H2S hidrogen sulfida. Meskipun peristiwa anoxic tidak terjadi selama jutaan tahun, catatan geologi menunjukkan bahwa mereka terjadi berkali-kali di masa lalu. Peristiwa anoxic mungkin telah menyebabkan kepunahan massal. Kepunahan massal ini termasuk beberapa yang geobiologists gunakan sebagai penanda waktu dalam penanggalan biostratigrafi. Hal ini diyakini peristiwa anoxic laut sangat erat terkait dalam kunci sirkulasi samudera sekarang ini, pemanasan iklim dan gas-gas rumah kaca. Peningkatan vulkanisme (melalui pelepasan CO2) adalah pemicu utama eksternal untuk euxinia.

Para peneliti juga mendokumentasikan adanya perubahan komposisi nitrogen dari bahan organik, menunjukkan bahwa gangguan dalam siklus hara laut bertepatan dengan perkembangan kondisi oksigen yang rendah. Asumsikan bahwa bumi melepaskan volume besar karbon dioksida selama selang waktu vulkanisme intens; suhu global meningkat akibat efek rumah kaca; tingkat pelapukan global dan gelombang nutrisi fluvial meningkat; produktivitas organik di lautan meningkat; penguburan organik karbon di lautan meningkat (OAE dimulai); karbon dioksida ditarik karena kedua pemakaman bahan organik dan pelapukan batuan silikat (efek rumah kaca terbalik); suhu global jatuh, dan sistem laut-atmosfer kembali ke kesetimbangan (OAE berakhir). 

Perubahan ini memiliki potensi untuk mengganggu siklus nutrisi dan mengubah rantai makanan penting bagi kelangsungan hidup ekosistem laut. kondisi anoxic, dan khususnya euxinic, sangat mempengaruhi rantai makanan.
Meskipun bumi sangat berbeda selama Periode Triassic dibandingkan dengan hari ini, laju pelepasan karbon dioksida dari perpecahan vulkanik hampir sama dengan yang kita alami sekarang melalui pembakaran bahan bakar fosil. Konsekuensi dari cepatnya kenaikan CO2 di zaman kuno bisa menjadi kemungkinan konsekuensi dari krisis karbon dioksida saat ini. 

Satu-satunya kejadian anoxic kelautan yang didokumentasikan dari masa Jurassic berlangsung selama awal Toarcian. Tidak ada satu dari teknik pengeboran baik itu DSDP (Deep Sea Drilling Project) atau ODP (Ocean Drilling Program) yang mampu mendapatkan serpihan hitam dari masa ini. Sedikit atau tak ada sama sekali tersisa kerak dari Toarsian yang tersisa di lautan di dunia saat ini. Contoh Shale hitam berasal dari singkapan di darat. Singkapan tersebut, bersama-sama dengan bahan dari beberapa sumur minyak komersial, ditemukan di semua benua besar dan hal ini tampaknya mirip dalam bentuk dengan dua contoh Cretaceous.

Kejadian anoxic samudera dapat dilihat sebagai respon bumi untuk melepas kelebihan dari karbon dioksida ke atmosfer dan hidrosfer. Salah satu uji gagasan ini adalah untuk melihat usia LIPs (large igneous provinces) - wilayah lava besar yang mengeras, ekstrusi yang akan mungkin telah disertai dengan efusi cepat dari sejumlah besar gas volcanogenic seperti karbon dioksida. Menariknya, usia tiga LIPs (Karoo-Ferrar flood basalt, Carribean LIPs, Ontong Java Plateau) berkorelasi secara amat sangat baik dengan Jurassic (awal Toarcian) dan Cretaceous (awal Aptian dan Senoman-Turonian) peristiwa anoxic samudera, menunjukkan bahwa hubungan sebab akibat gampang terjadi.

Referensi 


Episodic photic zone euxinia in the northeastern Panthalassic Ocean during the end-Triassic extinction. 2015. DOI: 10.1130/G36371.1

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.