Ads Top


Sejarah Anjing Migrasi ke Amerika Sejak 10 Ribu Tahun Lalu

Studi baru-baru ini membuktikan bahwa sejarah anjing pertama kali migrasi ke Amerika sekitar 10,000 tahun yang lalu. Perpindahan ini terjadi ribuan tahun setelah migrasi manusia pertama  ke Amerika menyeberangi jembatan daratan yang menghubungkan Siberia dan Amerika Utara.

Para ilmuwan mengamati karakteristik genetik lebih dari 84 anjing dibeberapa situs Amerika Utara dan Selatan, termasuk salah satu analisis terbesar dalam studi sejarah anjing kuno di Amerika. Menurut Kelsey Witt dari University of Illinois, hubungan anjing dengan manusia sudah dimulai sejak 11,000 hingga 16,000 tahun lalu, subjek ini dijadikan studi menganalisis perilaku manusia purba termasuk migrasi. Hasil analisis ini diterbitkan dalam Journal of Human Evolution.

Sejarah Anjing Amerika Migrasi Bersama Manusia


Anjing tidak seperti pendahulunya, serigala liar, anjing yang hidup sepuluh ribu tahun lalu belajar mentolerir kehidupan manusia dan umumnya bermanfaat dalam kehidupan. Mereka mendapatkan makanan, menjaga perkemahan manusia dan akhirnya berkeliling dunia bersama tuannya. Anjing juga dipaksa mengangkut beban, dan terkadang dijadikan makanan manusia terutama pada acara-acara khusus.

Anjing merupakan salah satu hewan yang paling awal ikut bermigrasi dengan manusia disetiap benua, banyak sejarah tentang hubungan anjing dengan manusia. Anjing menjadi alat ampuh dan manfaatnya terlihat ketika populasi manusia berpindah dari waktu ke waktu. Sisa-sisa peninggalan manusia tidak selalu ditemukan untuk dijadikan studi, karena penduduk yang hidup pada waktu itu berhubungan dengan nenek moyang anjing, dimana dalam beberapa kasus menentang sifat destruktif analisis genetik. 

Penelitian sejarah anjing Amerika sebelumnya difokuskan pada DNA mitokondria, analisa ini dianggap lebih mudah untuk mendapatkan sisa-sisa DNA yang diwariskan dari induknya. Hal ini menjelaskan bahwa DNA mitokondria memberi gambaran garis tak terputus dari warisan nenek moyang anjing. Studi ini juga terfokus pada DNA mitokondria, tapi sampel jauh lebih besar daripada yang telah dianalisis sebelumnya.

Brian Kemp dari Washington State University memberi sampel DNA baru dari anjing kuno yang ditemukan di Colorado dan British Columbia, dan Illinois State Archaeological Survey (ISAS) menyediakan 35 sampel dari situs yang berada di Illinois selatan yang dikenal sebagai Janey B Goode. Situs Janey B Goode terletak dekat kota kuno Cahokia, wilayah metropolitan terbesar dan pertama kali dikenal di Amerika Utara. Pendudukan situs ini berdiri antara 1400 hingga 1000 tahun yang lalu, Cahokia mulai berkembang dan dikenal sejak 1000 hingga 700 tahun yang lalu.

sejarah anjing, anjing amerika

Puluhan kuburan anjing ditemukan di situs Janey B Goode, menjelaskan bahwa peradaban menghormati anjing secara khusus. Sebagian besar anjing dikuburkan secara individual, ada yang ditempatkan berpasangan. Di Cahokia, anjing terkadang dibakar, ditemukan dengan sisa-sisa makanan, temuan ini menunjukkan bahwa anjing terkadang dikonsumsi. menurut ilmuwan, penguburan ataupun perlakuan khusus pada anjing selama periode ini jarang terjadi.

Dalam studi sebelumnya, tim ilmuwan menganalisis bukti keanekaragaman genetik dan keterkaitan daerah khusus (hypervariable) dari genom mitokondria anjing kuno yang berasal dari benua Amerika. Setidaknya ilmuwan menemukan empat bukti genetik dalam sampel baru, hal ini menunjukkan keragaman anjing kuno lebih besar di Amerika daripada yang diperkirakan sebelumnya. Juga ditemukan keragaman genetik luar biasa rendah pada beberapa populasi anjing, menunjukkan bahwa manusia di daerah tersebut mungkin telah memuliakan anjing.
Ilmuwan menemukan kesamaan genetik yang signifikan dengan serigala Amerika, mungkin beberapa anjing kawin dengan serigala Amerika yang sengaja dipelihara. Temuan yang paling mengejutkan adalah hubungan dengan kedatangan anjing di Amerika, keragaman genetik anjing di Amerika mungkin sudah dimulai sejak 10,000 tahun yang lalu. Periode ini diduga bertepatan dengan pemakaman anjing tertua yang ditemukan di Amerika.

Para ilmuwan telah mengurutkan genom mitokondria pada 20 anjing kuno, sebagian kecil genom mitokondria mungkin memberi gambaran lengkap tentang keanekaragaman anjing kuno di Amerika. Wilayah penyebaran anjing berdasarkan genom mitokondria dapat melengkapi keragaman genetik anjing pribumi di Amerika, sehingga perkiraan ini jauh lebih awal daripada kedatangan manusia pertama di benua Amerika. 

Referensi

  • Study of ancient dogs in the Americas yields insights into human, dog migration, 07 January 2015, by University of Illinois at Urbana-Champaign. 
  • Journal Ref: DNA analysis of ancient dogs of the Americas: Identifying possible founding haplotypes and reconstructing population histories. Journal of Human Evolution, 2014; DOI: 10.1016/j.jhevol.2014.10.012
  • Book of the Hunt, Gaston III, Count of Foix, 1387–88. Public domain via Wikimedia Commons

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.