Ads Top


Peta Kuno Raja Laut, Dibuat Peradaban Tak Dikenal 6000 Tahun Lalu

Sebuah peta misterius, Peta Kuno Raja Laut (Maps of The Ancient Sea Kings) diduga ditulis ulang pada tahun 1513, oleh seorang pria bernama Piri Ibn Haji Memmed, atau lebih dikenal sebagai Laksamana Piri Reis dari angkatan laut Turki. 

Bagian barat Piri Reis Map diperoleh dari Christopher Colombus, beberapa potongan lain bersumber dari Alexander Agung, dan beberapa peta lainnya berdasarkan perhitungan matematika. Setidaknya, Piri Reis membuat Peta Kuno Raja Laut berdasarkan 20 sumber peta asli yang tidak semua dijelaskannya secara terbuka.

Peta Kuno Raja Laut Ditulis Ulang Tahun 1513


Sebuah surat mempermasalahkan Peta Kuno Raja Laut yang ditulis Laksamana Piri Reis, ditujukan kepada Profesor Haqgood pada tanggal 6 Juli 1960 berbunyi:
"Kepada Professor Hapgood, permintaan Anda untuk mengevaluasi fitur tertentu yang tidak biasa dari Piri Reis World Map tahun 1513 oleh organisasi ini telah ditinjau. Klaim bahwa bagian bawah peta menggambarkan Princess Martha Coast of Queen Maud Land Antarctica, dan Semenanjung Palmer, adalah wajar. Kami tenemukan bahwa hal ini yang paling logis dan kemungkinan interpretasi peta benar adanya. Detail geografis menunjukkan bagian bawah peta sangat sesuai dengan hasil profil seismik di bagian atas yang tertutup lapisan es yang dibuat oleh Swedish - British Antartic Expedition 1949. Hal ini menunjukkan garis pantai telah dipetakan sebelum itu dan tertutupi lapisan es. Lapisan es di wilayah ini tebalnya diperkirakan sekitar satu mil, kami tidak tahu bagaimana data di peta bisa terlihat sesuai dengan wilayah yang seharusnya sudah dikenal dalam pengetahuan geografis pada tahun 1513."
(HAROLD Z Ohlmeyer, Letnan Kolonel, Komandan USAF)

Jika Queen Maud Land telah dipetakan sebelum tertutupi lapisan es, kartografi asli Peta Kuno Raja Laut seharusnya telah dibuat dalam waktu yang sangat lama. Kebijaksanaan konvensional mengatakan bahwa luas lapisan es Antartika dan bentuknya telah tercipta selama jutaan tahun. Pada penelitian terkahir, gagasan ini ternyata benar-benar tidak sesuai dan peta yang dijelaskan oleh Laksamana Piri Reis menggambarkan Queen Maud Land seperti daratan tropis jutaan tahun lalu.

Peta Kuno Raja Laut, Piri Reis Map

Bukti terbaik terakhir menunjukkan bahwa Queen Maud Land dan daerah tetangga yang ditampilkan dalam peta, melewati periode bebas es panjang yang mungkin tidak sampai sekitar 6000 tahun lalu. Dengan cara yang sama, karena pembuatan Peta Kuno Raja Laut merupakan kegiatan yang kompleks dan beradab, hal ini akan menjelaskan bagaimana pembuatan peta seperti itu bisa saja dicapai bahkan lebih dari 6000 tahun yang lalu, jauh sebelum perkembangan peradaban sejati pertama diakui oleh para sejarawan.

Dalam upaya penjelasan yang menjadi dasar fakta sejarah dan geologi, ada beberapa poin penting yang bisa ditemukan dalam menegaskan kebenaran Peta Kuno Raja Laut, Piri Reis Map, diantaranya:
  1. Peta Kuno Raja Laut yang ditulis Piri Reis merupakan dokumen asli, bukan tipuan dan dibuat di Konstantinopel pada tahun 1513   
  2. Peta terfokus pada pantai barat Afrika, pantai timur Amerika Selatan dan pantai utara Antartika.
  3. Peta Piri Reis tidak bisa membenarkan informasi tentang keberadaan wilayah yang terakhir dari penjelajah kontemporer, karena Antartika tetap belum ditemukan hingga tahun 1818, lebih dari 300 tahun setelah peta digambar.
  4. Pantai bebas es di Queen Maud Land menunjukkan teka-teki kolosal, karena bukti geologi menegaskan bahwa tanggal terakhir disurvei dan dipetakan dalam kondisi bebas es sekitar tahun 4000 SM.
  5. Kawasan pesisir Queen Maud Land pesisir mungkin merupakan pusat, kondisi kering setidaknya 9000 tahun sebelum penyebaran lapisan es. 
  6. Tidak ada peradaban yang diketahui memiliki kemampuan survei pantai dalam periode yang relevan antara 13000 SM hingga 4000 SM.
  7. Sejarawan mengakui keberadaan peradaban sebelum memasuki tahun 4000 SM.

Laksamana Piri Reis memberi jawaban dalam serangkaian catatan dalam Peta Kuno Raja Laut yang ditulis dengan tangannya sendiri, dia mengatakan bahwa dirinya tidak bertanggung jawab atas survei asli dan kartografi. Sebaliknya dia mengakui bahwa perannya hanyalah sebagai 'Compiler' dan 'Penyalin', peta itu berasal dari beberapa sumber. Beberapa map diantaranya diperoleh dari penjelajah kontemporer, termasuk Christopher Columbus yang saat itu mencapai Amerika Selatan dan Karibia. 

Laksamana Piri Reis tidak berani memberi identitas kartografer yang telah menghasilkan Peta Kuno Raja Laut. Pada tahun 1963, Profesor Hapgood mengusulkan sebuah novel dan solusi bahwa beberapa sumber Peta Kuno Raja Laut berdasarkan sumber-sumber yang berasal dari zaman kuno. Bukti tak terbantahkan bahwa bumi telah dipetakan secara komprehensif sebelum tahun 4000 SM oleh peradaban yang sampai sekarang belum ditemukan yang telah mencapai teknologi tingkat tinggi.

Referensi


  • Maps of the Ancient Sea Kings: Evidence of Advanced Civilization in the Ice Age, by Charles H Hapgood, 1997
  • Earth's Shifting Crust: A Key to Some Basic Problems of Earth Science, Pantheon Books, New York, 1958

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.