Ads Top

Ramalan Kalki Budha, Pertempuran Akhir Zaman Setelah 2017?


Dalam literatur Hindu, teks Purana menyebutkan bahwa Kalki adalah awatara Wisnu kesepuluh sekaligus yang terakhir, disebutkan akan datang pada akhir zaman Kaliyuga, sebuah zaman kegelapan dan kehancuran. Kalki seringkali dipakai dalam metafora kekekalan dan waktu, seperti halnya beberapa tradisi dan literatur yang membawa keyakinan dan pemikiran mengenai kapan, bagaimana, dimana, dan mengapa Kalki muncul. 

Kalki dalam Hindu digambarkan sebagai Awatara yang mengendarai kuda putih dan dilukiskan bagai kuda bersayap, memiliki pedang berkilat yang digunakan untuk memusnahkan kejahatan dan menghancurkan iblis Kali, kemudian menegakkan kembali Dharma dan memulai zaman yang baru. Dalam bahasa Hindi, Kalki Avatar berarti inkarnasi di masa depan.

Kedatangan Mesias Dalam Teks Kalki Budha


Kalki merupakan suatu kiasan dari kata 'kekekalan' atau 'waktu', dimana asal mula nama diperkirakan berasal dari kata 'Kalka' yang berarti 'kotor, busuk, atau jahat'. Kalki bermakna 'Penghancur Kejahatan atau Kekacauan, Penghancur Kegelapan, atau Sang Pembasmi Kebodohan'. Dalam literatur Buddhis tradisi Kalachakra, disebutkan 25 penguasa Shambhala memegang gelar Kalki, Kulika atau Raja Kalki. Selama Vaishakha, dua minggu pertama Shukla Paksha didedikasikan untuk 15 dewa dengan setiap hari untuk dewa berbeda. Hari ke-12 adalah Vaishakha Dwadashi dan didedikasikan untuk Madhava, nama lain untuk Kalki.

Pada periode itu, saudara-saudara, akan muncul Maitreya di dunia, sepenuhnya tercerahkan, penuh limpahan kebijaksanaan dan kebaikan, senang, diisi dengan pengetahuan tentang dunia, tak tertandingi sebagai panduan manusia yang mau dipimpin, seorang guru untuk dewa dan manusia, Buddha, sama seperti aku sekarang. Dia, dirinya sendiri, benar-benar akan mengetahui dan melihat, karena yang berhadapan, alam semesta ini, dengan dunia yang berasal dari roh, dia Brahma dan Maras, dan dunia ini dari petapa dan Brahmana, para pangeran dan masyarakat, bahkan aku sekarang, benar-benar mengetahui dan melihat mereka. (Digha Nikaya, 26)
Setelah kematianku, pertama akan terjadi 5 penghilangan. Dan apa saja 5 penghilangan itu? Hilangnya pencapaian, hilangnya metode (ketidakmampuan untuk berlatih kebijaksanaan, wawasan dan empat kemurnian kebiasaan moral), hilangnya belajar (hilangnya orang-orang yang mengikuti Dharma), hilangnya simbol (bentuk lahiriah, jubah dan praktek Buddhisme), hilangnya relik (peninggalan)...Kemudian ketika masa Buddha sempurna 5000 tahun, peninggalan, tidak menerima hormat dan kehormatan akan berlalu ke tempat dimana mereka dapat menerimanya... ini, Sariputta, disebut hilangnya peninggalan. (Sutra Surangama)

Hampir di setiap literatur agama memberi kisah tentang kedatangan Mesias, dan masing-masing literatur memberi gambaran sedikit berbeda tentang bagaimana kedatangannya. Semua janji moral, kerusakan sosial, dan semua janji Mesias yang akan datang, harus disadari bahwa semua literatur memprediksi peristiwa yang sam dengan cara sendiri. Diantaranya Mahdi, Kristus, Krishna, Shah-Bahram, Kalki, Maitreya, Muhammad, semua kisah seperti nubuat yang membawa berita kedatangan sosok pemimpin. 

Kalki avatar Wisnu

Yang paling signifikan tentang memahami Nubuat, banyak yang telah memberi gambaran tanggal atau kapan Mesias akan muncul. Seperti halnya Nubuatan yang diberikan Buddha, maka petunjuk ini membantu untuk memahami bagaimana Maitreya akan muncul ketika ajaran Buddha sempurna berusia 5000 tahun. 

Kalki Budha: Dunia Masuki Periode 5000 Tahun


Hindu mengharapkan munculnya Kalki Avatar, tak lama setelah awal Krita dan di akhir Zaman Kali. Tanggal yang tepat ketika zaman Kali berakhir dan kapan periode Krita dimulai tidak diketahui. Tetapi diperkirakan bahwa zaman Kali berakhir di siang hari pada awal Agustus 1943 M. Jika asumsi ini benar, maka tahun Buddha (5000 tahun) akan jatuh sekitar tahun 2486 Masehi. Menurut Buddha, Dharma akan menghilang 2500 tahun dimulai tahun 1957 Masehi, dan tak lama setelah 5 penghilangan, Maitreya akan datang. Penafsiran ini didukung dalam teks Buddha Cina kuno:

Para biarawan dan pencapai aliran (pengikut) akan menjadi kuat dalam persatuan mereka dengan Dharma selama 500 tahun setelah Sang Bhagavā Parinirvana. Dalam 500 tahun kedua mereka akan menjadi kuat dalam meditasi. Di periode ketiga, selama 500 tahun mereka akan menjadi kuat dalam pengetahuan. Periode 500 tahun keempat, mereka hanya akan sibuk dengan pemberian hadiah. Periode akhir atau seperlima dari 500 tahun, hanya akan melihat pertempuran dan menegur para biarawan dan pengikut. Dharma akan menjadi tidak terlihat (menghilang). (Abhidharmakosha, 4.12c. III. p. 41).

Umat Buddha mengharap Maitreya muncul setelah 2500 tahun berlalu, sekitar tahun 1957 M. Ada dua tanggal kapan seharusnya tahun itu dimulai, yaitu tahun 544 SM dan 483 SM. Jika menghitung 2500 tahun dari 544 SM, maka akan diperoleh tahun 1957 M, tapi jika menghitung 2500 tahun dari tahun 483 SM, kemunculan Maitreya ditahun 2017. Dalam Thoth (Essays I, Tablet 13:1) disebutkan bahwa awal generasi manusia telah dimulai 12000 tahun yang lalu (berakhir pada tahun 2017), setelah banjir Nuh. Setelah tahun 2017 (mencapai 12000 tahun) maka Zaman Keemasan (Golden Age) akan dimulai. Maitreya memilih tanggal ini sebagai akhir dari 12000 tahun sejarah manusia, jauh sebelum Dia tahu nubuat kemunculannya 2500 tahun setelah kematian Buddha. 

Referensi


Vishnu Purana, by Wilson, Horace, 2001
Indus Script and the Rg-Veda, by Egbert Richter-Ushanas, 1997
Kalki avatar of Visnu. Panjabi manuscript 255, iamge courtesy of Wikimedia Commons

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.