Ads Top

Fosil Aneh Neanderthal, Kanibalisme Atau Ritual


Sisa-sisa fosil aneh Neanderthal dari dua orang dewasa dan seorang anak yang ditemukan di situs Marillac menjelaskan kejadian dimana masyarakat Neanderthal dari wilayah Perancis Poitou-Charentes melakukan tindakan mepotong, memukul dan mematahkan tulang rekan mereka yang baru saja meninggal. Fakta ini juga terdapat di beberapa situs Neanderthal lainnnya. Para ilmuwan masih tidak tahu apakah mereka melakukan ini untuk mendapatkan makanan atau untuk pelaksanaan ritual upacara.

Saat ini, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Physical Anthropology untuk pertama kalinya menganalisis fragmen dari tiga orang yang ditemukan antara 1967 dan 1980 di lokasi Perancis menanggalkan sekitar 57600 tahun yang lalu. Ini adalah sebuah diafisis lengkap (bagian tengah tulang panjang) dari radius yang tepat, yang lain dari fibula kiri dan sebagian dari tulang paha kanan. Yang terakhir milik seorang anak.




Profesor di Universitas Complutense Madrid María Dolores Garralda, , seorang peneliti di University of Bordeaux di Perancis dan penulis utama studi tersebut, menjelaskan bahwa beberapa kelompok Neanderthal memotong dan mencabik-cabik mayat anak atau orang dewasa tak lama setelah kematian (perimortem) dengan menggunakan instrumen litik.

Bila dibandingkan dengan sisa-sisa manusia Neanderthal dan manusia modern lainnya, para ilmuwan mengkonfirmasi tidak hanya kekuatan dan bentuk bulat tulang Neanderthal, tetapi mereka juga mengidentifikasi pada tiga tulang yang dimanipulasi dibuat sangat lama setelah kematian individu.

Berdasarkan morfologi patah tulang, kemungkina tubuh dimanipulasi tak lama setelah kematian. Tubuh menerima serangkaian pukulan yang mematahkan tulang. Bukti nyata akan gigitan hewan sampai saat ini masih belum ditemui.

Semenjak situs Marillac di Perancis digali, penemuan fosil aneh Neanderthal dari sisa-sisa hewan (90% milik rusa), manusia dan alat-alat Mousterian telah memungkinkan bagi situs tersebut untuk diidentifikasikan sebagai daerah berburu untuk Neanderthal (Homo neanderthalensis). Tapi yang paling mengejutkan tentang situs adalah adanya sejumlah besar sisa-sisa tulang hominid ini, banyak yang belum dianalisis.

Fosil Aneh Neanderthal Dimanipulasi


Fragmen femur, yang tampaknya dari seorang anak yang meninggal pada usia 9 atau 10 tahun, menunjukkan dua tanda dipotong dengan ukuran besar setengah sentimeter terpisah. Dari catatan Garralda tentang morfologi patah tulang adalah kemungkinan bahwa tubuh anak ini dimanipulasi tak lama setelah kematian. Kaki kanan menerima serangkaian pukulan yang mematahkan tulang paha, dan tanda dipotong diidentifikasi sebagai antropik di alam, dengan kata lain dari fosil aneh Neanderthal tersebut tidak ada bukti nyata dari gigitan hewan.

Bagian tepi atas menunjukkan tanda dari" post-mortem "dampak dengan tanda conchoidal (orang-orang yang tidak mengikuti posisi pemisahan alami)," penelitian menetapkan. Wilayah yang lebih rendah lebih jelas, mengalami patahan spiral miring yang tampaknya telah terjadi ketika tulang masih segar.

Penelitian menjelaskan bahwa Tulang dari dua orang dewasa menunjukkan secara signifikan dari tiga striations saling menyilang satu sama lain sementara tulang itu masih segar. Fragmen dari jari-jari, mungkin milik seorang pria, juga memiliki tanda potong kecil dibuat dengan alat-alat batu tak lama setelah kematian.

Para peneliti menegaskan bahwa adapun fibula, meskipun fraktur segar dari kedua kejadian ekstrem tersebut dapat dilihat, ada juga tanda-tanda perkusi di ujung bawah. Tapi tidak ada bukti pemotongan atau jejak gigi karnivora. Berbeda dengan dua fragmen lain dari tulang yang sedang dianalisis dari fosil aneh Neanderthal, fibula menunjukkan banyak kandungan mangan. Mangan adalah mineral yang sangat melimpah di gua yang memberikan tulang warna hitam. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tulang tersebut patah ketika masih segar seperti dilakukan dengan sengaja dengan tujuan memisahkan ekstrim atas dan bawah tulang paha, di mana sendi berada.

Fosil Aneh Neanderthal Masih Menjadi Tanda Tanya


Sampai saat ini para ilmuwan arkeolog telah mampu menunjukkan manipulasi di beberapa situs Neanderthal di Eropa, yang tentu saja jauh lebih baru, termasuk dalam kelompok manusia kontemporer, tapi para ilmuwan belum mampu menunjukkan akan konsumsi daging manusia di Neanderthal (meskipun ini memang telah dilakukan pada populasi lain yang jauh lebih modern).

Para Ilmuwan menyimpulkan bahwa sebagai tambahan dari perimortem manipulasi fisik yang dilakukan oleh anggota kelompok, tulang lain yang ditemukan di situs Marillac, juga terfragmentasi, menunjukkan tanda penggerogotan atau pencernaan hewan. tanda ini dan deformasi yang jelas dibedakan dari yang dipelajari dalam tiga diaphysis Neanderthal.

Dalam abad 21 ini praktek seperti ini masih dapat terus berlangsung di bagian belahan lain di dunia. Para ilmuwan masih belum mengetahui tujuan dan mengapa mereka melakukan hal tersebut. Apakah ini merupakan ritual yang harus di jalani atau karena alasan makanan. Para ahli masih harus berhati-hati dalam menyimpulkan hipotesa tentang kanibalisme. Temuan fosil aneh Neanderthal dari sejumlah besar tulang hewan yang ditemukan di situs yang mungkin saja merupakan makanan Neanderthal.

Referensi


Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.