Ads Top

Jutaan Manusia Keturunan Genghis Khan, 11 Pemimpin Dinasti Asia


Genghis Khan adalah sosok pemimpin militer yang menyatukan bangsa Mongolia dan kemudian mendirikan Kekaisaran Mongolia dengan menaklukkan sebagian besar wilayah Asia. Wilayah yang dikuasai termasuk Tiongkok Utara atau Dinasti Jin, Xia Barat, Asia Tengah, Persia, dan Mongolia. Mongolia menjadi kekaisaran terluas dalam sejarah manusia, Genghis Khan juga dikenal sebagai kakek Kubilai Khan, pemerintah Tiongkok-Dinasti Yuan di China.

Hasil studi genetika dari ilmuwan University of Leicester telah menemukan bahwa jutaan orang Asia modern merupakan keturunan dari 11 pemimpin dinasti terkuat yang berkuasa sekitar 4000 tahun yang lalu. Salah satunya termasuk Genghis Khan, panglima perang tersohor dari Mongolia.

Studi Genetika Keturunan Genghis Khan


Penelitian ini diterbitkan dalam jurnal European Journal of Human Genetics, mereka didanai oleh Wellcome Trust dan memeriksa kromosom Y spesifik laki-laki yang diturunkan dari ayah ke anak. Analisa ini dilakukan berdasarkan data lebih dari 5000 pria Asia, 127 populasi.

Genghis Khan memasuki Beijing

Kebanyakan studi menjelaskan jenis kromosom Y sangat jarang, dalam hal ini tim ilmuwan menemukan 11 jenis gen relatif umum pada seluruh sampel dan mempelajari perkembangannya dan sejarah mereka. Dua garis keturunan pria secara umum telah ditemukan dalam studi sebelumnya dan dianggap berasal dari salah satu tokoh sejarah terkenal, sosok Genghis Khan, dan satu lagi tokoh Giocangga yang kurang dikenal. 
Tim ilmuwan Leicester menemukan hubungan genetik melalui rantai nenek moyang pria, baik dari garis keturunan Genghis Khan dan Giocangga. Selain itu, mereka menemukan sembilan pemimpin dinasti lain yang berasal dari seluruh Asia yang pernah berkuasa antara tahun 2100 SM dan 700 Masehi.

Menurut ahli genetika Profesor Mark Jobling dari University of Leicester, garis keturunan termuda yang berasal dari sekitar 1700 tahun terakhir telah ditemukan pada populasi nomaden pastoral. Garis keturunan ini berasal dari penunggang kuda dan menyebarkan kromosom Y mereka sepanjang sejarah. Garis keturunan ini ditemukan sangat umum, nenek moyang mereka sangat kuat diduga memiliki banyak anak dari banyak wanita. Kromosom Y ditemukan pada anak-anak mereka, seperti efek amplifikasi transisi generasi.

Patricia Balaresque mengatakan bahwa dalam analisis ini, identifikasi leluhur berperan penting pada garis keturunan Genghis Khan. Hasil studi ini mungkin sulit atau tidak mungkin diterima, karena bergantung pada jasad dan penggalian analisis DNA Genghis Khan belum dilaksanakan, sehingga bukti dianggap tidak langsung.

Referensi

  • Millions of modern men found to be descendants of 11 Asian dynastic leaders, 09 March 2015, by University of Leicester. 
  • Journal Ref: Y-chromosome descent clusters and male differential reproductive success: young lineage expansions dominate Asian pastoral nomadic populations. European Journal of Human Genetics, 2015; DOI: 10.1038/ejhg.2014.285
  • Genghis Khan entering Beijing, public domain via Wikipedia Commons


Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.