Ads Top

Salah Tafsir Ramalan Yunani, Raja Croesus Tewas


Ratusan nabi kuno dan utusan telah meninggalkan berkas nubuat, kebanyakan ramalan berisi tentang bencana global dalam waktu dekat ataupun kondisi dimasa mendatang. Meskipun tidak semua ramalan terkumpul dan tercatat seratus persen, teks kuno ramalan Yunani membuat prediksi jangka panjang dan pendek yang digenapi selama ataupun setelah masa hidupnya. Kemampuan mereka dalam mengabarkan peringatan azab yang akan datang dianggap layak dikaji sejarawan.

Dalam spiritual, teks nubuat (ramalan) dianggap penting untuk mengetahui tanda-tanda akhir zaman. Nubuat dapat membantu membimbing sebagian manusia dari bahaya ketika roh manusia dirasuki kebencian tak terkendali dan kemaran, dan terlihat dalam setiap peristiwa melalui rahmat, keberanian dan cinta, sebagian manusia berhasil bertahan hidup dengan. Nubuat juga dapat disalahpahami dan disalahgunakan, dan belum terbukti secara historis efektif meskipun tidak dalam cara yang diharapkan. Nubuat cenderung terjadi dengan sendirinya, seperti keinginan untuk mati yang berasal dari kekuatan umpan balik antara manusia dan keadaan, dalam hal ini Oracle Delphi Apollo merupakan salah satu ramalan Yunani.

Salah Tafsir Oracle Delphi, Ramalan Yunani


Ramalan Yunani di Delphi diyakini berasal dari Dodona dan Apollo merupakan kabar suci pada waktu itu. Ramalan Delphi telah membimbing sejarah Yunani dan Romawi selama beberapa abad, dimana Oracle Delphi saat itu terletak di Gunung Parnassus. Seorang pendeta perawan yang disebut Pythia, mengucapkan nubuat atau ramalan selama ritual.

Pendeta Perawan, Pythia, peramal yunani

Dia mengunyah daun pohon teluk suci dan minum dari air mancur suci Kassotis yang mengalir dari Omphalos yang berada di pusar bumi. Pythia duduk diatas retakan tripod di gua Adyton dan menghirup uap keluar dari celah retakan, mengucap pesan atau lebih sering bergumam tak jelas yang kemudian ditafsirkan oleh para imam, dan disampaikan imam kepada pemohon.
Socrates menyatakan, nubuat ini seperti terdengar gila, tetapi merupakan suatu berita dan hadiah khusus dari surga, sumber berkah diantara manusia. Nubuat ini terdengar gila dan Nabiah di Delphi dari pendeta Dodona, ketika indera mereka telah diberikan manfaat untuk Hellas baik dalam kehidupan umum dan pribadi. Tapi, ketika indra mereka hanya sedikit (tidak terhubung) atau tidak ada nubuat sama sekali.
Kuil peramal Delphi dipenuhi hadiah dari pemohon yang bersyukur dan menyembah Apollo, dipenuhi dengan candi-candi dan air mancur, sebuah teater dan stadion, ribuan marmer, perunggu dan patung emas, dan banyak hadiah lainnya yang indah. Cicero dari Romawi pernah mengatakan, tidak pernah bisa nubuat Delphi berhenti menerima hadiah yang signifikan dari semua raja dan bangsa yang membuktikan kebenaran ramalan Yunani.

Raja Croesus, Raja Lydia

Heraclitus menuliskan dalam teks-nya, Dewa Delphi tidak menyingkap atau menyembunyikan, tapi memberi tanda-tanda. Sementara sebagian besar ramalan Yunani diberikan dalam hal ambigu, Oracle Delphi juga memberikan jawaban yang tepat pada kesempatan itu. Seperti yang terjadi pada kasus Croesus, Raja Lydia abad ke-6 SM, seorang raja yang sangat kaya khawatir tentang ancaman yang ditimbulkan oleh Cyrus Elder, Raja Persia dan Babilonia. Dia mencari nasihat dan nubuat ilahi, dimana pada waktu itu Raja Croesus diuji dengan beberapa firman paling terkemuka pada zamannya.
  • Zeus Amon di Libya,
  • Dudyma dekat Miletus,
  • Amphiarus dan Trophonia di Boeotia,
  • Zeus Dodona di Epirus, dan
  • Abae dan Delphi di Phoeis.
Hanya peramal Delphi yang benar ketika menjawab pertanyaan utusan Croesus: "Apakah Raja Croesus akan terlibat peperangan (pada hari keseratus sejak mereka berangkat dari Sardis)?"
Phytia menjawab: "Aku bisa menghitung pasir dan bisa mengukur lautan, Aku punya telinga untuk mendengar kebisuan. Pada akal-Ku ada bau kerang tertutup kura-kura, mendidih dalam api dengan daging domba di kuali, kuningan dalam bejana bawah dan kuningan penutupnya. "
Para utusan raja kembali ke Sardis dan melaporkan ramalan Yunani yang memuaskan Croesus. Raja membuat persembahan korban besar untuk Apollo dan disajikan kepada peramal Phytia dengan berbagai hadiah tak ternilai.
Kemudian utusan raja bertanya kembali: "Apakah Croesus harus berbaris melawan Persia, dan jika demikian, apakah dia harus bergabung dengan barisan tentara pria sebagai temannya?"
Pythia menjawab: "Setelah melewati Halys, Croesus akan menghancurkan kerajaan besar."
Croesus juga bertanya apakah dia akan memiliki pemerintahan yang panjang, Pythia menjawab: "Nay,... ketika seekor keledai menjadi raja Medes, melarikan diri, Lydia lemah, Hermus berkerikil, dan tidak tinggal, atau merasa malu menjadi seorang pengecut."
Jawaban ini tidak menyenangkan Croesus, tapi tampaknya mustahil bagi seekor keledai untuk menjadi raja, dia tidak khawatir tentang ramalan Yunani itu. Akhirnya, Croesus bertanya tentang anak bisu dan tuli.
Peramal Pythia menjawab: "Anak Lydia, penguasa laki-laki, Croesus, engkau pangeran bodoh, keinginan untuk tidak mendengar 'suara lama' dan berdoa di Aula Tuhan untuk berbicara seorang anak bisu dan tuli. Dia akan berbicara lebih dulu pada hari yang tidak menguntungkan."
Jawaban terakhir ini membuat Croesus kecewa, tapi karena terdorong oleh ramalan pertama bahwa dirinya akan membentuk aliansi dengan Sparta dan menyiapkan pasukan melawan Cyrus Agung. Croesus menyeberangi sungai Halys untuk menyerang Cappadocia, tapi mundur ke ibu kota Sardis setelah pertempuran sengit di Pteria. Croesus kemudian membubarkan militer, tapi Cyrus mengikutinya dengan tentara Persia dan mengepung Sardis dan menjatuhkan pemerintahannya.

Ramalan Yunani yang disampaikan Pythia menjadi jelas, Croesus memang menghancurkan sebuah kerajaan besar, dan 'Keledai' yang dimaksud memang seorang raja dari Media dimana Cyrus Agung lahir dari keturunan campuran (ibunya seorang putri Media, ayahnya seorang Persia) sama seperti keledai merupakan keturunan dua jenis berbeda. Nubuat Phythia ketiga terpenuhi ketika seorang tentara Persia seolah-olah seorang anak bisu dan tuli yang menyerang Raja Croesus tanpa mendengar teriakan "...jangan bunuh Croesus!" (perajurit itu tidak mendengar perintah).

Kisah nubuat Pythia kepada Nero, Kaisar Roma tahun 54 M, sudah diceritakan pada artikel terdahulu. Ramalan Phytia membuat Nero marah dan menguburnya hidup-hidup di gua suci, bersama dengan mayat para imam kuil setelah tangan dan kaki mereka dipotong. Kaisar Julian telah membuka Oracle Delphi selama pemerintahannya tahun 361 hingga 363 Masehi, dia yakin bahwa Oracle Deplhi disediakan untuk semua orang dan mengatakan:
"Melalui Oracle Apollo, sebagian besar peradaban telah muncul karena mereka telah mengungkapkan kehendak para Dewa dibidang politik serta agama, yang diatur dengan bijaksana bagi mereka yang terus mengikuti nasihatnya."

Referensi


The Oracle: Ancient Delphi and the Science Behind Its Lost Secrets, by William J Broad. Priestess of Delphi (1891) by John Collier, Croesus, image courtesy of wikimedia commons.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.