Ads Top

Benarkah Misteri Angka 666 Terkait Ajaran Sesat?


Secara umum, angka 6 dikaitkan secara misterius, terlebih jika ada yang berpendapat bahwa misteri angka 666 sangat dekat dengan satanisme. Tapi dalam perhitungan matematika, hampir secara keseluruhan pengukuran bangunan, jarak, bahkan rutinitas Bumi berporos pada matahari juga terkait dengan angka 666. 

Dalam posting terdahulu, sudah dijelaskan misteri angka 7 yang juga sering dikaitkan degan mistisme. Kali ini, seorang pembuat video seri Secrets In Plain Sight karya Scott Onstott, dimana dirinya mengeksplorasi inspirasi seni besar berupa arsitektur, desain perkotaan, geometri Bumi, mistisisme, fisika, musik, astronomi, dan sejarah dunia. Secrets In Plain Sight telah dilihat lebih dari 3 juta orang sampai saat ini. Dalam penelitian dia telah membuat berbagai pengukuran, diantaranya simbol yang berada diatas pintu gereja La Maddalena di Venice. Dia menemukan bahwa ada persegi panjang tambahan ketika mengukur kesenjangan antara segitiga sama sisi dan lingkaran Circum. Selain itu, lingkaran yang lebih kecil terjalin dan memiliki wilayah yang sama. Apa sebenarnya kaitan pola gambar ini dengan ukuran berbagai dunia, kali ini Scott Onstott akan menjelaskan pola yang digambarkannya terkait misteri angka 666.

Mengungkap Misteri Angka 666


Dalam pengamatan terakhir, Scott menemukan persegi panjang sebagai jembatan untuk membuat kubus sebanding dengan bola. Perbandingan volume ini merupakan analogi dimensi yang lebih tinggi untuk triangulasi lingkaran berdasarkan wilayah. Scott menulis ulang rumus volume sebuah bola untuk menekankan pola penting pengulangan angka 3, yang dengan sendirinya menunjukkan segitiga atau trinitas.

pintu gereja La Maddalena di Venice

Elevasi Piramid Besar Mesir dapat diamati dengan dua pola persegi panjang miring sehingga bertemu di puncaknya. Kemudian, Vitruvian Man Leonardo juga bergema dengan geometri persegi yang diciptakannya, dimana garis berkumpul dipusar menunjukkan bahwa tubuh manusia dibuat menjadi dasar pengukuran. Leonardo Da Vinci sangat memahami rahasia pusar manusia, pusat dari segala misteri dunia.

Vitruvian Man Leonardo, angka 666

Scott juga membuat gambar yang disebutnya sebagai Misteri 273 untuk melihat berbagai fenomena yang berkumpul di angka 3 digit tersebut, termasuk proporsi relatif dari Bulan ke Bumi, bulan, siklus reproduksi manusia, dan air pada molekul tubuh manusia serta sebagian besar permukaan planet Bumi. Dimana semua perhitungan ini dikodekan dalam mengkuadratkan lingkaran.

Proporsi relatif Bulan ke Bumi, misteri angka 666

Dengan membuat pola sebuah segitiga sama sisi dalam elevasi Piramida Besar di Mesir, sebuah resonansi terlihat dengan ukuran imperial. Panjang tepi 555,5 meter yang sama dengan 6666 inci, segitiga sama sisi didalamnya berukuran 3333.

Elevasi Piramida Besar

Pengukuran ini muncul ketika menggunakan panjang dasar tepi 755,775 kaki. Jika dikalikan dengan 4 untuk menghitung basis perimeter lengkap, akan diperoleh 1007,7 meter, dimana angka ini merupakan dasar perimeter JH Cole yang disurvei pada tahun 1925. Pada tahun 1880, Prof WM Flinders Petrie melakukan survei kurang dari sepertiga inci lebih kecil berkisar 1007,6 meter. Tapi Scott sangat yakin dan perhitungannya berdasarkan resonansi panjang tepi piramida rata-rata 755,775 kaki. Alisis elevasi Piramida Besar menggunakan meteran. Panjang tepi 755,775 kaki = 230,360 meter, diameter lingkaran atas adalah 10(pi) meter.

Geometri Bumi

Secara umum geometri berarti ukuran Bumi, sistem unit yang didasarkan pada geometri suci mungkin telah hilang dalam bencana atau dilupakan dari waktu ke waktu, dan dapat ditemukan kembali oleh budaya berikutnya secara akurat untuk mengukur bumi. John Michell dan Robin Heath, mereka menunjukkan dalam karyanya The Lost Science of Measuring the Earth, dijelaskan bahwa sistem imperial didasarkan pada ukuran Bumi dan keduanya mengeluarkan teori bahwa: 
Lingkar khatulistiwa bumi = 365,242 x 360 x 1000 kaki. Dengan kata lain dapat diartikan: jumlah hari dalam setahun matahari, jumlah derajat lingkaran, nilai skala 1000 sama dengan lingkar maksimum bumi dalam ukuran 'kaki'. Untuk membuktikan perhitungan ini, sistem satelit GPS WGS84 menggunakan data lingkar khatulistiwa bumi bernilai 24,901.4 mil. Dan jika dihitung secara matematika, keakuratan hasil perhitungan diatas 99,99%. 
Sistem metrik pada awalnya didasarkan pada pengukuran lingkar meridian bumi, jarak dari khatulistiwa ke kutub Utara dibagi menjadi 10 juta bagian yang ukuran meter. Scoot menganalisis diameter gabungan Bumi dan Bulan, diameter kutub Bumi dan bulan dengan pola 10000 x F kilometer, dimana F adalah rasio emas (kira-kira 1,61803) dan hasilnya 99,97%.

Diameter rata-rata Bumi dan Bulan jika digabungkan 10,077 mil (99,99%). Perimeter dasar (panjang keliling) Piramida Besar Mesir adalah 1007,7 meter dimana hasil ini merupakan angka yang sama tetapi mengukur jarak dalam satuan yang berbeda. Selain itu, dalam pengukuran laut juga ditemukan misteri angka 666. Jarak diukur sepanjang meridian menggunakan rumus: 6x6x6x100 menit busur lingkaran meridian. Dengan konvensi internasional, satu mil laut didefinisikan 1852 meter, atau 1851.85 yard hampir sama persis 5555.55 kaki, dan 5555.55 kaki hampir sama dengan 66,666.6 inci. 

Piramida Dan bumi Dalam Tubuh Manusia

Dengan memberi persegi diputar 45 derajat di ketinggian Piramida Besar, maka resonansi misterius muncul. Scott membatasinya dengan lingkaran dan menempatkan model bumi didalamnya dan kemudian diputar porosnya sehingga Giza tepat berada ditengah. Pola ini juga ditambah sosok manusia duduk dalam postur meditasi mengungkapkan bahwa sungai Nil sesuai dengan aliran berkelok-kelok, dimana energi kundalini mengalir dari jantung ke kelenjar pineal.

Louvre Pyramid, misteri angka 666

Geometri dapat digunakan untuk mengukur apa pun pada tubuh, bangunan, kota, Bumi dan lainnya. Piramida Besar Mesir awalnya dibalut batu kapur putih, beberapa batu pembalut itu selamat dan dari situlah bagaimana mengetahui sudut kemiringan piramida yang bernilai 51°51' sehingga diperoleh tinggi desain Piramida Besar 481 meter. Piramida ini dulunya terlihat seperti gunung putih berkilauan, dan anehnya puncak Mont Blanc tertinggi di Eropa dengan ketinggian 4810 meter. Mont Blanc berjarak 481 kilometer dari Louvre Pyramid, yang juga dibangun berdasarkan sudut kemiringan Piramida Besar. Apakah angka ini hanya kebetulan?
Scott juga menemukan jarak antara situs suci, misalnya antara Ka'bah di Mekah dan Tembok Barat di Yerusalem berjarak 666,6 mil nautikal, kemudian jarak Easter Island ke Mount Everest 6066 kilometer. Apakah angka 666 juga kebetulan?
Bagaimana dengan perhitungan ini, jika sumbu bumi dalam posisi miring 66.6° dari ekliptika (90-23,4 = 66.6), Bumi bergerak sekitar 66,600 mil perjam (akurasi 99,9%) dalam perjalanan mengelilingi Matahari. Afrika diukur 66.6° dengan lebar dari barat ke timur, sebuah garis ditarik dari titik paling selatan di Afrika, karena dari utara ke titik menyentuh Mediterania berukuran 66.6°. Dari Mediterranean diambil 33,33° melebar dari Gibraltar ke titik paling timur dekat Beirut.

sumbu bumi dalam posisi miring 66.6°

Bukan kebetulan, maka hampir semua aspek yang dianggap penting sangat terkait dengan misteri angka 666, misteri yang sampai saat ini masih belum bisa terjawab. Apakah orang-orang terdahulu sudah memahami dan sengaja membuatnya dengan ukuran terkait angka 6? Bahkan tubuh manusia dan Bumi juga memiliki hal yang sama, masihkan Anda menganggap misteri angka 666 terkait dengan satanisme? Kelompok yang menggunakan angka 6, mereka sangat memahami misteri kekuatan angka yang diciptakan Tuhan dan menggunakannya sebagai bagian dari ritual.

Referensi


Secrets In Plain Sight, Patterns in Art, Architecture, Urban Design, & the Cosmos, by Scott Onstott.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.