Ads Top


Vedisme, Agama Kuno Dari Peradaban Yang Hilang?

Sejarawan dan akademisi saat ini mengakui tidak ada hubungan antara budaya dunia dan agama kuno Vedisme. Faktanya, bahwa semuanya dapat dibuktikan secara umum, terperinci, dan sistem metafora langit yang hampir pasti tidak berkembang secara independen dengan semua rincian utuh dalam beberapa budaya yang berbeda di seluruh dunia, tidak ada satu bukti yang pernah berhubungan dengan satu sama lain.

Agama kuno Vedisme dianggap sebagai ajaran yang memunculkan kepercayaan Hindu modern, keduanya berbagi ayat suci yang sama dan kitab Weda tapi ada perbedaan diantara keduanya. Shatapatha Brahmana adalah salah satu teks suci kuno dari masa Veda sekitar 700 SM, meskipun agama kuno Vedisme telah terbentuk lebih jauh dari waktu itu atau mungkinsudah berkembang tahun 1750 SM, bahkan lebih awal. Penjabaran seluruh teks ke dalam bahasa Inggris pernah dibuat oleh Julius Eggeling, selesai antara tahun 1882 hingga 1900.

Agama Kuno Vedisme Dari Peradaban Atlantis


Teks ini dianggap penting dan mengungkapkan peristiwa yang dijelaskan dalam buku Shatapatha Brahmana ke-14 menjelaskan hubungan jelas dan kuat dengan mitos siklus Osiris dan mitos perbintangan dari seluruh dunia. Awalnya, hal itu mungkin tampak membingungkan dengan ketidakjelasan deklarasi dan deskripsi misterius. Tapi teks agama kuno dilengkapi dengan pemahaman tentang sistem metafora langit umum untuk suci mitos yang terkait dengan sistem dari Afrika ke Australia, Norwegia ke Indian-Amerika Utara, dan dari Akhaya (Yunani kuno) ke Aotearoa (Selandia baru). Hubungan menarik menegaskan keadaan agama kuno dan suara ilahi membisikkan makna yang sebelumnya tersembunyi.

Identifikasi Wisnu dan Osiris setidaknya dalam teks agama kuno Shatapatha Brahmana dapat ditemukan, bahwa Wisnu sering digambarkan berkulit kebiru-biruan seperti Osiris yang juga sering digambarkan dengan kulit biru atau hijau (karena dia dianggap sebagai mayat). Rishi Dadhyank disebutkan dalam teksagama kuno sangat erat kaitannya dengan senjata khusus yang disebut Vajra, menyerupai Djed kolom suci Mesir kuno dan Osiris. Ada juga teks Vedisme yang mengindikasikan bahwa Vajra awalnya dibuat dari tulang kuda berkepala Dadhyank.

Agama Kuno Vedisme

Disebutkan dalam teks agama kuno dalam ayat pertama adalah sesi pengorbanan, dimulai dari ayat 5 dijelaskan tentang pengorbanan Wisnu. Wisnu pertama kali mencapainya, dan dia menjadi yang paling baik dari para dewa, dimana orang-orang berkata bahwa 'Wisnu adalah yang paling baik dari para dewa. Teks agama kuno dan pembahasan metafora tentang zodiak juga bisa ditemukan dalam Perjanjian Baru, seluruh skenario itu sangat jelas. 

Garis yang terlukis membagi roda zodiak horizontal (garis yang menghubungkan dua ekuinoks) dikaitkan dengan mitos seluruh dunia tentang adanya pengorbanan. Sementara titik ekuinoks menggambarkan dewa sekarat yang jatuh, dan digambarkan Mesir kuno sebagai dewa Osiris yang berbaring horizontal. Di sisi lain pada titik musim dingin, matahari di bagian bawah zodiak tahunan secara bergilir mulai naik ke titik balik matahari musim panas. Simbol Mesir kuno direpresentasikan sebagai peningkatan mumi Osiris dari posisi horisontal (berbaring) ke posisi vertikal (dibangkitkan).

Vedisme, zodiak

Dengan pemahaman ini, bagian samar teks Shatapatha Brahmana bisa cukup dimengerti, dimana bagian itu menggambarkan Wisnu menjalani pengorbanan yang sama sebagai korban Osiris, keberadaannya terbaring dalam kematian kemudian kemenangan berikutnya terbit dan transenden. Dalam ayat 10 menceritakan pemenggalan Wisnu yang melibatkan pemenggalan kepala, filosofisnya menceritakan tentang posisi titik balik matahari dimana matahari masih berdiri selama 3 hari. Wisnu digambarkan mengambil 3 panah tampaknya mengisyaratkan 3 hari, dimana matahari beristirahat disetiap solstice (titik balik matahari).

Benarkah teks agama kuno Vedisme mengambil inspirasi dari mitos Mesir kuno, atau sebaliknya? Atau terinspirasi dari pandangan peradaban kuno? Untuk menyatakan bahwa semua rincian umum sistem bintang yang ditemukan dalam mitos dan cerita suci di seluruh dunia hanya muncul secara independen dalam budaya, tidak ada kontak atau tidak ada nenek moyang yang mengajarkannya. Mesir mungkin telah mempengaruhi teks agama kuno Vedisme, karena mitologi Osiris terbentuk jauh sebelum teks tertulis di Piramida pertama 2400 SM, bahkan mungkin mendahului teks Vedisme. 
Fakta sejarah menceritakan bahwa bukti mitos jelas menggambarkan tentang simbologi umum, sangat berbeda dan kedua cerita mitos dikembangkan oleh beberapa budaya nenek moyang yang lebih awal, bukan meminjam dari yang lain.
Bukti lain di seluruh dunia menunjukkan adanya peradaban kuno yang luar biasa, kecanggihan yang luar biasa, jangkauan seluruh dunia, dan kemampuan teknologi mungkin sangat maju. Tidak hanya bukti arkeologi tetapi juga terungkap dalam mitos kuno budaya seluruh dunia, bahwa agama kuno Vedisme berasal dari peradaban kuno yang sering disebut Atlantis.

Referensi

  • Religious thought and life in India. Pt. 1. Vedism, Brahmanism, and Hinduism, by Monier Monier-Williams, 2010
  • The Mathisen Corollary, and The Undying Stars, by David Warner Mathisen, 2011. Images by Wikimedia Commons.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.