Ads Top


Temuan Jarum Tembaga, Logam Tertua Dunia Berusia 6000 Tahun

Bagaimana mungkin sepotong logam kecil yang terkubur ribuan tahun bisa bertahan hingga kini? Walaupun mengalami oksidasi, karat yang terlihat menutupi seluruh permukaan jarum tembaga, sebuah temuan arkeologi menjelaskan bagaimana wanita pada waktu menggunakan teknologi jarum tembaga sekitar 5000 tahun lalu.

Logam tertua yang ditemukan sampai saat ini berada di Timur Tengah, tampaknya terselamatkan waktu walaupun cukup banyak mengalami oksidasi. Menurut sebuah studi terbaru para peneliti, jarum tembaga ditemukan ketika arkeolog menggali wilayah Tel Tsaf. Studi ini diterbitkan dalam jurnal PLoS ONE, dimana jarum tembaga diduga berasal dari tahun 5000 SM atau awal 4000 SM. Sejarawan menduga bahwa selama beberapa ratus sebelumnya orang-orang di wilayah ini mulai menggunakan logam.

Temuan Logam Tertua Dunia, Jarum Tembaga


Dalam penggalian situs arkeolog Tel Tsaf, sebuah desa Chalcolithic Tengah yang berkembang sekitar tahun 5200 hingga 4600 SM. Wilayah ini terletak didekat Sungai Yordan dan berbatasan dengan Jordan. Situs ini pertama kali didokumentasikan pada tahun 1950 dan penggalian disana dimulai pada akhir tahun 1970-an. Penggalian awal sudah dimulai sejak 40 tahun yang lalu, situs arkeologi Tel Tsaf telah menyumbang berbagai bukti sejarah berharga. Proyek penelitian terkahir dipimpin oleh Dr Danny Rosenberg dari Universitas Haifa bersama dengan Dr Florian Klimscha dari German Archaeological Institute Berlin. 

jarum tembaga, logam tertua

Dalam penggalian itu arkeolog menemukan berbagai bukti sejarah, misalnya kekayaan masyarakat dan hubungan komersial jarak jauh masih tetap tergambar di bangunan besar yang terbuat dari bata lumpur. Begitu pula beberapa gudang dimana gandum pernah tersimpan dalam skala besar. Arkeolog juga menemukan beberapa oven pemanggang yang dipenuh dengan tulang hewan bakaran, bukti ini mengisaratkan adanya acara besar. Temuan lainnya berupa barang yang terbuat dari obsidian, gelas vulkanik yang mungkin dibuat di Anatolia atau Armenia. Ada pula kerang dari Sungai Nil di Mesir dan daerah lain sekitar Mediterania, patung manusia dan hewan serta tembikar.

Yang paling penting dalam penggalian situs arkeolog ini adalah temuan jarum tembaga berukuran 4 cm. Jarum tembaga setebal 1 milimeter dimana ujungnya terbuat dari gagang kayu ditemukan oleh Prof Yosef Garfinkel dari Universitas Ibrani disebuah kuburan seorang wanita berusia sekitar 40 tahun. Pinggang wanita itu juga ditemukan sabuk yang terbuat dari 1668 manik-manik telur burung unta, dan makam ditutupi beberapa batu besar. Jarum tembaga ditemukan tepat diatas kerangka dalam kuburan tertutup yang mungkin pernah dimilikinya.
Arkeolog meyakini bahwa orang-orang pada waktu itu mulai menggunakan logam, tepatnya periode Chalcolithic Akhir. Implikasi ini memiliki dampak signifikan pada pemahaman arkeologis tentang penggunaan teknologi kompleks dan konteks sosial terkait. Hasil pemeriksaan kimia menunjukkan bahwa jarum tembaga mungkin berasal dari Kaukasus, sekitar 1000 kilometer dari Tel Tsaf. Menurut Dr Rosenberg, hubungan komersial yang dikelola masyarakat desa wilayah itu sudah dikenal sejak periode yang lebih awal. Dimana impor teknologi baru dikombinasikan dengan pengolahan bahan baku baru yang datang dari lokasi jauh ke Tel Tsaf.
Para peneliti masih belum meyakini tujuan penggunaan apa jarum tembaga, tetapi penggunaan benda logam serta sumber yang jauh menjadi saksi status sosial yang tinggi bagi kaum wanita dan pentingnya makam mereka. Jarum tembaga yang ditemukan dalam kuburan wanita merupakan salah satu penguburan paling rumit masa itu, mungkin indikasi pertama hirarki sosial dan kompleksitas terjadi saat itu. Meskipun penemuan jarum tembaga di Tel Tsaf merupakan bukti adanya puncak perkembangan teknologi diantara bangsa-bangsa wilayah tersebut, juga merupakan penemuan penting global.

Referensi


An awl-inspiring find at Tel Tsaf: The oldest metal object found to date in the Middle East, 21 August 2014, by University of Haifa. Journal Ref: The Beginning of Metallurgy in the Southern Levant: A Late 6th Millennium CalBC Copper Awl from Tel Tsaf, Israel. PLoS ONE, 2014.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.