Ads Top

Ditemukan Sumur Kuno Pemerintahan Romawi Awal Masehi


Penggalian sumur kuno selama 4 tahun yang dipimpin oleh seorang arkeolog dan sejarawan seni Florida State University, telah menemukan artefak yang terkubur lebih dari 15 abad di Etruscan, pemukiman Italia kuno Cetamura del Chianti, dan peradaban abad pertengahan di Tuscany. Menurut Nancy de Grummond dan M Lynette, temuan ini sumber sejarah besar dimana arkeolog telah menggali lokasi sejak tahun 1983, salah satu temuan terkemuka dalam studi Etruscan. 

Artefak terbuat dari bahan perunggu, perak, timah dan besi, juga ditemukan berbagai jenis keramik dan bukti yang luar biasa dari sisa-sisa organik. Temuan ini merupakan kesempatan yang tak tertandingi dalam studi budaya, agama dan kehidupan sehari-hari di Chianti dan wilayah sekitarnya. Penggalian sumur kuno yang dimulai pada tahun 2011 merupakan bagian dari penggalian lebih besar meliputi seluruh pemukiman Cetamura.

Sumur Kuno Romawi, Etruscan Awal Masehi


Dalam konferensi pers 4 Juli di Museum Arkeologi Nasional Italia, tim arkeolog melaporkan penemuan dalam penggalian selama empat tahun terakhir. Di antara temuan yang paling penting diantaranya kapal perunggu Etruscan, hampir 500 biji anggur dan kayu besar langka berserakan di Etruscan. Bentuk dan ukuran kapal perunggu berbeda dengan berbagai dekorasi, digunakan untuk mengambil air dari sumur kuno yang telah digali dengan kedalaman lebih dari 105 meter. Kapal Etruscan sebenarnya ember anggur yang halus dan dihiasi dengan patung-patung rakasa laut Skylla. Yang lainnya dihiasi dengan finial kepala kucing perunggu dengan surai singa dan bintik-bintik macan tutul, mungkin mirip sphinx.

temuan sumur kuno, keramik kuno

Biji anggur ditemukan dalam tiga tingkat berbeda termasuk tingkat Etruscan dan Romawi yang menarik ilmiah yang luar biasa. Hal ini memberikan kunci sejarah Wine di Tuscany kuno selama periode abad ke-1 hingga abad ke-3. Banyak benih yang ditemukan pada tahun 2012 dan 2013 telah dianalisis oleh Chiara Comegna di laboratorium Gaetano-University of Naples Federico II, menggunakan program morfometrik untuk benih tomat. Benih-benih tersebut diukur dalam milimeter dan dapat diurutkan ke dalam jenis. Sejauh ini, tiga jenis yang berbeda telah diidentifikasi, dan sangat mungkin analisis benih ditemukan dalam penggalian sumur kuno Etruscan pada tahun 2014.

Biji anggur dimasukkan kedalam konteks yang terkait dengan minum anggur seperti ember anggur, saringan, bejana, dan banyak pembuluh keramik yang berhubungan dengan penyimpanan minuman anggur. Biji anggur sering ditemukan didalam pembuluh perunggu, detail yang mencurigakan menunjukkan aktivitas ritual, beberapa kayu ditemukan didasar sumur kuno  mungkin juga digunakan untuk ritual persembahan. Penemuan lainnya berupa tulang binatang dan berbagai tanduk rusa, menunjukkan bahwa Cetamura dianggap sebagai tempat suci. 

Dalam agama Etruscan, melemparkan barang ke dalam sumur diisi dengan air merupakan tindakan pengorbanan agama. Persembahan untuk para dewa yang ditemukan dalam bentuk ratusan miniatur cangkir, sekitar 70 perunggu dan koin perak, beberapa potongan digunakan untuk permainan keberuntungan seperti astragalus yang mirip dengan permainan jack. Selain dilemparkan ke dalam sumur sebagai bagian dari ritual sakral, beberapa artefak dan barang-barang disengaja atau tidak disengaja dijatuhkan kedalam sumur kuno.

Penggalian sumur kuno juga menemukan batuan dasar dan batu pasir dari Cetamura, memiliki tiga tingkat utama yaitu abad pertengahan yang dikuasai Romawi, akhir abad pertama SM hingga abad pertama Masehi, dan dikuasai Etruscan pada abad ke-3 dan ke-2 SM. Artefak dan sumur kuno ini tidak termakan mata air atau sumber air lainnya, sumur menumpuk air hujan yang disaring melalui batu pasir dan dituangkan ke dalam poros.

Referensi


Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.