Ads Top


Benarkah Garis-Garis Nazca Diciptakan Makhluk Asing?

Salah satu misteri sejarah yang masih dipertanyakan adalah garis-garis Nazca serta geoglyphs hewan dan tumbuhan. Garis-garis Nazca salah satu karya kuno yang paling misterius di Peru, jauh lebih terkenal daripada piramida Giza di Mesir atau Stonehenge. Nazca Lines terletak di kawasan gurun pasir Nazca, Peru Selatan yang berdekatan dengan Samudera Pasifik. Situs ini ditetapkan sebagai situs warisan dunia UNESCO pada tahun 1994, wilayahnya kering dengan dataran membentang lebih dari 80 kilometer antara kota Nazca dan Palpa di Pampas de Jumana.

Nazca merupakan salah satu tempat terkering di dunia dengan curah hujan tahunan rata-rata 25 milimeter. Budaya Nazca dianggap telah menjadi peradaban yang berkembang sejak 100 SM sampai sekitar 600 Masehi yang terletak di lembah sungai drainase Rio Grande de Nazca dan Ica Loire. Budaya ini telah dipengaruhi oleh budaya Paracas yang dikenal menghasilkan berbagai kerajinan indah dan teknologi seperti keramik, tekstil, dan mungkin geoglyphs.

Sr Juan Navarro, direktur Museum Sejarah Paracas, seorang yang dibesarkan diwilayah itu dan telah menghabiskan beberapa dekade mempelajari budaya pra-Kolombia yang hidup di sana. Menurutnya, budaya mereka telah berkembang lebih dari 2000 tahun dan termasuk dalam urutan kronologis sejarah Paracas, Nazca, Wari, Chincha dan Inca. Salah satu teori yang paling terkenal diungkapkan Erich Von Daniken, Nazca Line dan konstruksi lainnya merupakan pengetahuan teknologi lebih tinggi dari biasanya, dan seharusnya dibuat ketika mesin terbang telah diciptakan. Garis-garis Nazca merupakan landasan pacu kuno yang digunakan oleh makhluk luar angkasa, dimana penduduk asli menganggapnya sebagai Dewa.

Arkeolog Menguak Misteri Garis-Garis Nazca


Tidak jelas siapa orang pertama yang menghuni daerah Nazca, dalam hal budaya telah dihuni oleh kelompok yang menetap, setidaknya sejak Periode Formatif diawal tahun 1800-800 SM dan budaya Paracas sejak tahun 800 SM sampai 100 M. Wilayah gersang berkembang dibawah budaya Nazca di Periode Menengah Awal sekitar 200 SM sampai 600 Masehi, dan pada akhirnya Nazca mengalami penurunan populasi yang menyebabkan penurunan budaya, tapi tidak sampai tahun 1000-1450 M populasi mereka dikabarkan meningkat lagi. 

Temuan artefak Nazca selama telah mengungkap urutan kejadian yang disebabkan manusia, diantaranya penyebab runtuhnya kerajaan sekitar tahun 500 Masehi. Para Arkeolog berupaya menjelaskan, mengapa masyarakat makmur pada waktu hancur, melalui bencana berdarah dan akhirnya lenyap. Beberapa arkeolog berpendapat bahwa El Nino pernah melanda dan berlangsung selama bertahun-tahun. Dr David Beresford Jones dari McDonald Institute for Archaeological Research Cambridge University, pernah memberikan bukti bahwa budaya Nazca sengaja menciptakan kematiannya sendiri, selama beberapa generasi kawasan hutan Nazca dibersihkan untuk membuat jalan pertanian, dimana pada akhirnya alam berubah drastis. 

Tetapi pendapat ini berlawanan dengan mitos populer, garis dan angka yang terukir di daratan Nazca menceritakan kisah berbeda. Garis-garis dan angka ini pertama kali ditemukan oleh arkeolog Peru, Toribio Mejia Xesspe, ditemukan saat Hiking pada tahun 1927. Penetuman ini diungkap dalam sebuah konferensi di Lima tahun 1939, Xesspe Mejia saat itu merupakan salah satu murid terkemuka Julio C Tello, seorang yang juga mendampingi penggalian arkeologi diwilayah itu.

Foto Udara Nazca, Garis-Garis Nazca

Paul Kosok, sejarawan dari Long Island University di Amerika Serikat dan salah satu orang yang menganalisa garis-garis Nazca sekitar tahun 1940-41 untuk mempelajari sistem irigasi kuno. Salah satu yang ditemukannya adalah garis yang membentuk burung, menyadari bagaimana garis berkumpul di titik balik matahari musim dingin dibelahan bumi selatan. Dia mulai mempelajari bagaimana garis-garis itu mungkin telah dibuat dan mencari tahu tujuan pembuatannya. Saat itu dia juga membawa Maria Reiche, matematikawan Jerman dan arkeolog untuk membantu mengetahui misteri garis-garis Nazca.

Beberapa ahli berteori, masyarakat Nazca bisa menggunakan peralatan sederhana dan peralatan survei untuk membuat garis, dimana survei arkeologi telah menemukan kayu pancang di tanah pada akhir beberapa baris. Butki itu justru membantu mengungkapkan sejak kapan garis dibuat, tentunya dengan tehnik penanggalan karbon pada kayu pancang. Tetapi tetap saja tidak menjadi bukti kuat untuk menetapkan tanggal akurat pembuatan garis-garis Nazca.

Garis-Garis Nazca Dibuat Manusia Atau Makhluk Asing?


Selama lebih dari 50 tahun Maria Reiche melakukan penelitian terhadap objek garis-garis Nazca, menurutnya masyarakat yang membuat garis-garis Nazca tinggal di lembah berbeda selama lebih dari 3000 tahun dan meninggalkan jutaan bukti keberadaan mereka. Dimana wilayah itu telah ditemukan emas murni dan perak, artefak tembikar yang terawat baik, dan kain terbaik dunia. Tetpi Reichi tidak mengetahui sejak kapan mereka membuat garis-garis Nazca, jumlah garis sangat banyak dan masing-masing dibuat dengan presisi maksimal, setidaknya sudah menghabiskan waktu setengah generasi. 
Uji penanggalan karbon 14 pernah dilakukan pada kayu yang ditemukan di Quadrangle, setidaknya dibuat pada tahun 550 M. Gambar telah diperpanjang saat masa-masa pemerintahan Inca, karena ada beberapa gambar yang khas dengan gaya Inca dan terkadang usianya jauh lebih tua. Penambahan gambar  dengan sangat baik dan bisa saja diperpanjang selama lebih dari 2000 tahun sebelumnya.
Sejauh ini, fakta yang terlihat bahwa wailayah Nazca datar, seperti terpotong rapi layaknya sebuah meja. Hal ini memudahkan orang-orang terdahulu membuat garis lurus tidak terlalu rumit dan bisa dilakukan dengan teknik survei sangat sederhana, sedikitnya menggunakan tiga batang tongkat pembuat garis seperti pembuatan garis ditanah pada umumnya. Jika salah satu ingin memastikan bahwa jalur ini tetap mempertahankan kelurusannya, tongkat pertama bisa dan kedua bisa memastikan ketepatan akurasi. 
Jadi, tidak benar adanya dugaan keterlibatan intervensi makhluk asing yang membuat garis-garis misterius di Nazca.
Joe Nickell dari Universitas Kentucky menjelaskan bahwa seniman Nazca telah menyiapkan gambar awal enam kaki persegi kecil. Gambar awal kemudian dipecah menjadi beberapa bagian untuk dibesarkan. Melalui garis lurus, Nickel mengamati apa yang bisa dilakukan dengan peregangan tali antara dua bukti, lingkaran yang ditemukan dengan mudah bisa dijelaskan dengan menggunakan tali dan kurva yang lebih kompleks dapat ditarik dengan menghubungkan daerah yang sesuai. Sebagai bukti, laporannya menyatakan bahwa memang ada batu atau lubang pada titik-titik yang digunakan sebagai pusat busur. 

Teori tokoh hewan yang terukir bisa saja dibuat dengan menggunakan gambar skala atau teknik lain yang terkait dan tidak menghilangkan gagasan bahwa semuanya bisa dikerjakan jika desainer berada di udara. Misalnya, desainer menggunakan balon udara primitif ataupun piring terbang, seperti yang dijelaskan dalam teori kontroversional. 
Setidaknya, Maria Reiche telah menghabiskan lebih dari 50 tahun untuk menunjukkan hubungan langsung dengan beberapa jenis refleksi hubungan kosmik, seperti hubungan dengan formasi rasi bintang. Tetapi pemodelan komputer menunjukkan tidak ada korelasi langsung dengan konstelasi tertentu.
Phyllis B Pitluga, seorang anak didik Reiche dan astronom senior di Planetarium Adler Chicago, pada tahun 1998 dia menyimpulkan bahwa tokoh hewan menggambarkan bentuk surgawi. Menurutnya bukan bentuk rasi bintang tetapi Rasi Counter, sebuah Patch Gelap yang tidak teratur di Bima Sakti. Tahun 1985, arkeolog Johan Reinhard menerbitkan data arkeologi, etnografi, dan sejarah yang menunjukkan bahwa penyembahan gunung dan sumber air lainnya didominasi dalam ekonomi dan agama Nazca kuno sampai beberapa kali. Garis-garis Nazca dan angka didalamnya merupakan bagian dari praktek keagamaan yang melibatkan penyembahan dewa terkait dengan ketersediaan air, secara langsung berkaitan dengan keberhasilan dan produktivitas tanaman pangan.

Jim Woodmann percaya bahwa garis-garis Nazca bisa tidak telah dibuat tanpa beberapa bentuk penerbangan berawak untuk melihat angka-angka benar. Berdasarkan studinya tentang teknologi yang tersedia, ia menyarankan bahwa balon udara panas adalah satu-satunya cara yang mungkin dari penerbangan. Untuk menguji hipotesis ini, Woodmann membuat balon udara menggunakan bahan dan teknik yang mungkin tersedia waktu itu. Tetapi kebanyakan sejarawan menolak tesis Woodmann karena kurangnya bukti balon tersebut.

Begitu banyaknya teori yang diusulkan sejarawan, tidak satupun hipotesis mampu menjelaskan keseluruhan misteri garis-garis Nazca, sebuah fenomena geoglyph yang mungkin berasal dari konstruksi berbeda selama beberapa abad, bahkan diciptakan oleh orang yang berbeda dengan alasan bervariasi.

Referensi


Nazca: Decoding The Riddle Of The Lines, By Brien Foerster, publication 31 July 2013. Nazca Lineas Pelicano, image courtesy Wikimedia Commons.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.