Ads Top

Ditemukan Token, Sistem Pembukuan Sebelum Tahun 3000 SM


Penggalian arkeologi di Turki Tenggara menemukan beberapa token tanah liat yang digunakan sebagai catatan perdagangan sampai munculnya tulisan atau lebih dari waktu itu. Penggunaan token sebelum dikenalnya tulisan biasa mungkin ribuan tahun, para peneliti membandingkannya dengan menggunakan pena di zaman pengolahan kata.

Token, atau potongan tanah liat kecil dalam berbagai bentuk sederhana diduga telah digunakan sebagai sistem pembukuan sederhana pada zaman prasejarah. Salah satu teori menjelaskan bahwa berbagai jenis token mewakili unit berbagai komoditas, seperti ternak dan biji-bijian. Token akan dipertukarkan dan kemudian disegel sebagai catatan permanen dari perdagangan, pada dasarnya dianggap sebagai kontrak perdagangan pertama di dunia.

Sistem Pembukuan Kuno Gunakan Token Tanah Liat


Sistem pembukuan kuno digunakan pada periode menjelang sekitar tahun 3000 SM, di mana tablet dan token tanah liat diisi dengan simbol bergambar menggunakan alang-alang segitiga. Dari titik ini dalam catatan arkeologi, token berkurang dan kemudian hilang yang mengarah pada asumsi bahwa menulis secara cepat menggantikan penggunaan sistem tanda. Penggalian di Ziyaret Tepe, salah satu situs kota kuno Tushan ibukota provinsi Kekaisaran Neo-Asyur, telah ditemukan beberapa token tanah liat dari milenium pertama sebelum masehi, atau 2000 tahun setelah bentuk runcing digunakan pada artefak tablet tanah liat.

Token, Sistem Pembukuan Kuno

Menurut Dr John MacGinnis dari Cambridge MacDonald Institute for Archaeological Research, kompleksitas menulis tidak menghentikan penggunaan sempoa, sama seperti era digital sebelum menggantikan pensil dan pena. Bahkan dalam masyarakat melek huruf ada beberapa saluran yang merekam informasi saling melengkapi satu sama lain. Dalam hal ini kedua token tanah liat prasejarah dan tulisan paku digunakan secara bersamaan.

Token tanah liat ditemukan di gedung administrasi utama kota Tushan, bersama dengan beberapa tablet runcing tanah liat serta bobot dan penyegelan tanah liat. Lebih dari 300 token ditemukan di dua kamar bagian belakang bangunan yang menggambarkan sebagai daerah pengiriman, mungkin sebuah gudang kuno. Salah satu dari dua hal yang terjadi di sini memiliki informasi tentang ternak yang datang melewati tempat sini. Setiap petani atau penggembala akan memiliki tas berisikan token untuk mewakili kawanan ternak mereka.
Arkeolog mengatakan bahwa tulisan paku adalah teknologi akuntansi yang lebih canggih yang menggabungkan fleksibilitas token Asyur kuno untuk menciptakan sistem pencatatan canggih lebih besar. Para pemilik token tanah liat menyediakan sistem nomor bergerak yang memungkinkan digunakan sebagai saham yang akan dipindahkan, dan rekening dimodifikasi dan diperbarui tanpa melakukan penulisan. Sistem ini tidak memerlukan semua orang yang terlibat menjadi melek huruf.
Bukti token prasejarah digunakan bersamaan dengan tulisan paku sebagai sistem pembukuan dan admininstrasi terlihat pada wilayah yang saat ini berada di Turki, Suriah dan Irak sekitar tahun 900 hingga 600 SM, dimana kerajaan Asyur yang terbesar di dunia yang pernah berdiri disana. Jenis token tanah liat berbentuk bidang dasar, cakram dan segitiga yang menyerupai oxhide dan kepala banteng. Sementara sebagian besar tablet runcing yang ditemukan dengan token berkaitan dengan perdagangan gandum. Beberapa token mungkin digunakan untuk biji-bijian dan berbagai jenis ternak seperti kambing dan sapi, token juga digunakan untuk mewakili komoditas seperti minyak, wol dan anggur.

Referensi


Prehistoric ‘bookkeeping’ continued long after invention of writing, 14 Kuly 2014, by University of Cambridge. Journal Ref: Artefacts of Cognition: the Use of Clay Tokens in a Neo-Assyrian Provincial Administration. Cambridge Archaeological Journal, 2014.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.