Ads Top

Virus Raksasa Pithovirus Bertahan Hidup Selama 30,000 Tahun


Pithovirus Sibercum merupakan jenis baru virus raksasa yang berhasil ditemukan di tanah beku Utara-Timur Siberia oleh sekelompok peneliti dari laboratorium Genomique et Structurale (CNRS/AMU). Pithovirus terkubur dibawah tanah sangat berbahaya bagi manusia dan hewan telah bertahan selama lebih dari 30,000 tahun.

Analisis genom dan replika mekanisme membuktikan Pithovirus sangat berbeda dari virus yang pernah ditemukan selama ini. Hasil penelitian ini diterbitkan pada journal PNAS, Maret 2014. Virus raksasa Pithovirus dapat bertahan hidup di permafrost atau lapisan beku permanen yang ditemukan di daerah Kutub Utara selama 30,000 tahun.

Virus Raksasa Pithovirus 30,000 Tahun Ditemukan Di Siberia


Pada tahun 2003, ilmuwan telah mengklarifikasikan virus Megaviridae dan Pandoraviridae termasuk dalam keragaman virus rakasasa, karena diangga satu-satunya virus yang bisa terlihat pada mikroskop optik dengan ukuran melebihi 0,5 mikron. Virus ini menginfeksi amuba yang mengandung gen sangat besar dibandingkan virus umum seperti influenza atau Aids yang hanya memiliki sepuluh gen.

Melalui beberapa tahapan penelitian, ilmuwan mempelajari sampel tanah beku di Utara-Timur Siberia, wilayah otonomi Chukotka, dimana mereka menemukan virus raksasa baru yang berusia lebih dari 30,000 tahun. Dengan kata lain, virus raksasa Pithovirus Sibercum memiliki usia yang sama dengan kepunahan manusia Neandethal. Bentuk ampora mirip dengan Pandoravirus, dan awalnya imuwan menduga spesis ini merupakan turunan anggota baru.

Virus Raksasa, Pithovirus Sibercum

Dalam penelitian tersebut, analisis genom Pithovirus membuktikan tidak ada hubungan genetik antara Pithovirus dan Pandoravirus, meskipun ukuran genom Pithovirus lebih sedikit (500 gen) dibanding genom Pandoravirus yang mencapai 2500 gen. Komposisi protein partikel Pithovirus panjangnya berkisar 1,5 mikron dan lebar 0,5 mikron. Dari ratusan protein yang membentuknya, hanya satu atau dua yang umum terlihat pada partikel Pandoravirus.

Menurut ilmuwan, perbedaan primordial antara kedua virus adalah cara meniru sel atau replika di dalam amuba. Pandoravirus membutuhkan partisipasi dan banyak fungsi dalam inti sel amuba untuk mereplikasi, dimana proses Virus raksasa Pithovirus Sibercum berlipat ganda terjadi di sitoplasma mirip dengan perilaku virus DNA seperti keluarga Megaviridae.

Meskipun Pithovirus memiliki genom yang lebih kecil dari Pandoravirus, tampaknya kurang bergantung pada sel amuba dalam hal penyebaran. Tingkat otonomi sel inang virus raksasa tampaknya berkorelasi dengan ukuran genom dan tidak berhubungan dengan ukuran partikel yang mengangkutnya.

Ilmuwan menegaskan, tidak ada kesamaan antara kedua virus raksasa yang telah ditemukan. Justru hal ini telah menambah daftar baru, tiga virus raksasa dari keluarga berbeda dianggap sangat berbahaya bagi manusia dan hewan. Virus dapat bertahan hidup di permafrost (lapisan tanah beku permanen di daerah kutub utara) selama lebih dari 30,000 tahun, atau sesuai dengan periode Late Pleistocene.

Referensi


30,000 year-old giant virus found in Siberia, 03 March 2014, by Le Centre national de la recherche scientifique (CNRS). Journal ref: Thirty-thousand-year-old distant relative of giant icosahedral DNA viruses with a pandoravirus morphology. Proceedings of the National Academy of Sciences, 2014.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.