Ads Top


Misteri Naskah Drama Yunani Kuno, Saksi Iklim Masa Lalu

Studi baru yang diungkapkan Dr Christina Chronopoulou dari University of Athens menggambarkan keadaan iklim Mediterania dari naskah drama Yunani kuno. Menggunakan pengamatan sejarah dari karya seni dan drama, peneliti menyelidiki fenomena meteorologi yang dikenal sebagai Halcyon Days, dimana pada waktu itu para penikmat teater terbuka Dionysus di Athena menyaksikannya ditengah musim dingin.

Bagaimana kondisi cuaca Athena dimasa lalu? Perubahan cuaca pernah terjadi di Yunani, dimana para filsuf kuno mengungkap kondisi cuaca yang tertuang dalam naskah drama Yunani kuno. Kondisi cuaca memungkinkan orang-orang Athena di era klasik menonton pertunjukan teater terbuka selama pertengahan musim dingin. Para peneliti bertujuan mengumpulkan dan menafsirkan fenomena yang terjadi di abad ke-5 dan ke-4 SM.

Naskah Drama Yunani Kuno Ungkap Perubahan Iklim Athena


Dalam sejarah dunia, kota Athena memiliki teater terbuka Dionysus di selatan Acropolis dan mungkin penduduk kota menonton drama Yunani kuno ditengah musim dingin antara 15 Januari dan 15 Februari. Ilmuwan beralih meneliti naskah 43 drama, diantaranya 7 naskah dari Aeschylus, 7 dari Sophocles, 18 dari Euripides dan 11 naskah dari Aristhopanes. Dalam naskah drama Yunani kuno, ilmuwan menemukan referensi yang mengungkap keadaan cuaca Athena.

topeng drama yunani kuno

Menurut Dr Chronopoulou, drama Arsitophanes sering memohon datangnya hari-hari tenang. Fakta ini ditemukan dalam naskah yang tertulis diantaranya dalam naskah drama Lenaian Acharnian sekitar tahun 425 SM, Arstophanes menuliskan: 
"Dan apa yang saya katakan akan mengejutkan, tapi benar. Kali ini Cleon tidak akan menuduh saya memfitnah kota dihadapan orang asing, karena diri kita sendiri, melainkan kompetisi Lenean, dan tidak ada orang asing disini, tidak ada upeti maupun tentara yang tiba dari kota-kota sekutu. Kali ini, diri kita sendiri. Aku menghitung orang asing sebagai dedak dari rakyat kami."
Orang-orang Yunani menggunakan ramalan dengan tampilan tanda-tanda Diosimies, fenomena yang disebabkan oleh Zeus. Kalender meteorologi disebut Parapigmata yang pada waktu itu beredar di Agora (tempat pengumpulan dan pasar) sejak abad ke-5 SM. Para filsuf saat itu mengamati cuaca pegunungan seperti Mithimna, Idi dan Lycabettus, Menggabungkan astronomi dengan pengetahuan empiris dari meteorologi lokal untuk menyusun Parapigmata, semacam laporan perkiraan empiris di Agamemnon. Seperti yang terlihat pada naskah Aeschylus di Agamemnon pada tahun 458 SM menuliskan: 
"Saya telah menghabiskan malam di atap Atreides beristirahat seperti anjing, dan mengetahui secara menyeluruh kerumunan bintang malam, dan juga penguasa terang, mencolok dalam langit, yang membawa musim dingin dan musim panas untuk umat manusia, beberapa set dan lain-lain meningkat." 
Dalam menikmati Halcyon Days, orang-orang Yunani kuno mengamati musim panas dan dingin sehingga mereka memutuskan untuk memasukkan festival drama Yunani kuno di Lenaia, salah satu dari empat perayaan untuk menghormati Dionysus. Tiga dari empat perayaan digabungkan dengan festival dramatis di Kota Dionysian, Rural Dionysian dan Lenaia, yang berhubungan dengan tarian Bacchus.

Konteks dramatis dimasukkan selama bertahun-tahun setelah perayaan dan menunjukkan bahwa pada bulan musim dingin, Gamelion menawarkan dan mengizinkan penduduk kota Athena menonton drama Yunani kuno. Teater drama yang diadakan pada pertengahan musim dingin tanpa ada indikasi pasca-ponement, dan referensi naskah drama Yunani kuno tentang cuaca cerah dan musim dingin ringan di Attica. Lukisan yang ditemukan juga menunjukkan bahwa pakaian yang dikenakan di Lenaia dan pakaian upacara pernikahan tidak dirancang untuk musim hujan pada abad ke-5 SM.

Referensi


Ancient Greek drama as an eyewitness of a specific meteorological phenomenon: indication of stability of the Halcyon days, 27 February 2014, Wiley Online Library. Theatrical masks of Tragedy and Comedy. Mosaic, Roman artwork, 2nd century CE, image courtesy of Wikimedia commons.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.