Ads Top

Lingkaran Misterius Di Lepas Pantai Laut Baltik Terkuak


Tahun 2011 lalu, lingkaran misterius di lepas pantai laut Baltik pernah menjadi berita aneh di berbagai media. Lingkaran itu berbentuk mirip dengan kenderaan terbang makhluk asing dan kebanyakan orang meyakini adanya pendaratan UFO di sekitar laut Baltik hingga saat ini.

Tetapi kali ini, tim ilmuwan adal University of Southern Denmark dan University of Copenhagen mampu memecahkan lingkaran misterius yang berada di lepas pantai laut Baltik. Awalnya, dugaan lingkaran tersebut meruapakan jejak pesawat UFO atau sebagai tempat pendaratan makhluk asing sejak penemuan foto pertama tahun 2008.

Sulfida, Penyebab Eelgrass Bentuk Lingkaran Misterius


Keyakinan tentang adanya UFO di laut Baltik semakin mendalam, terutama dengan adanya berita konspirasi yang menyebut keterlibatan UFO dan pengeboman yang terjadi saat Perang Dunia II. Gambar lingkaran misterius di lepas pantai laut Baltik pertama kali muncul tahun 2008 yang diambil oleh turis. Gambar itu menunjukkan beberapa formasi melingkar yang mirip dengan simbol, atau tidak mungkin manusia membuatnya di dasar perairan dangkal pulau Mon, Denmark.

Kemudian pada tahun 2011, lingkaran misterius di lepas pantai laut Baltik kembali muncul di berbagai media, tetapi foto tersebut semakin banyak menggambarkan lingkaran misterius dan aneh. Pantai yang begitu indah ternyata tidak hanya memberikan keragaman bawah laut, tetapi lingkaran misterius itu setidaknya semakin mengundang banyak turis untuk mengabadikan fenomena langka bawah air.

Lingkaran Misterius, Lepas Pantai Laut Baltik

Akan tetapi, investivigasi ahli biologi menyimpulkan bahwa lingkaran terdiri dari tanaman Eelgrass yang tumbuh subur di bawah air dangkal, khususnya lepas pantai. Dan ilmuwan mampu memberikan alasan mengapa Eelgrass tumbuh di wilayah itu, padahal biasanya tanaman ini tumbuh di kawasan padang rumput dasar laut. Keanehan ini membuat tim peneliti dari kedua universitas meneruskan investigasi guna mengungkap penyebab lingkaran misterius di lepas pantai laut Batik.

Seagrass sebenarnya bukan ganggang laut tetapi tanaman yang disertai dengan bunga, akar dan daun seperti tanaman di darat. Jenis tanaman ini memproduksi benih yang dapat ditabur di dasar laut dan tumbuh sebagai tanaman baru, setidaknya 10 persen sinar matahari mampu mencapai tanaman untuk bertahan hidup. Ada sekitar 60 jenis Seagrass yang identik dengan Eelgrass (Zostera) hidup di daerah beriklim sedang, dan Halophila Ovalis hidup di daerah topis sebagai spesis umum. Zostera adalah genus Seagrass yang terbagi dalam 15 spesis umumnya ditemukan pada zona berpasir ataupun muara sungai.

Menurut Marianne Holmer dan Jens Borum, keanehan ini tidak ada hubungannya dengan kawah bom atau dugaan adanya tanda-tanda pendaratan makhluk asing. Juga bukan tanda adanya peri yang biasanya diyakini berada dalam lingkaran rumput. Lingkaran misterius Eelgrass bisa mencapai diameter sekitar 15 meter dan terdiri dari tanaman subur yang hijau. Ilmuwan telah mempelajari adanya lumpur yang terakumulasi diantara tanaman Eelgrass, lumpur mengandung zat beracun bagi tanaman Eelgrass itu sendiri.

Tanaman laut, Eelgrass

Rancun yang dimaksud adalah Sulfida, zat yang terakumulasi di dasar lepas pantai Pulau Mon karena wilayahnya sangat berkapur dan kurang zat besi. Sebagian lumpur akan dihanyutkan, dasar laut berkapur, sehingga Eelgrass menjadi salah satu perangkap lumpur yang dihanyutkan arus laut. Hal ini yang membuat adanya konsentrasi tinggi sulfida pada lumpur yang mengendap diantara tanaman Eelgrass.
Populasi Eelgrass tumbuh vegetatif dengan Stolon yang tersebar secara radial ke segala arah, sehingga pertumbuhan tanaman menciptakan pola lingkaran misterius di lepas pantai laut Baltik. 
Ketika zat sulfida merangsang tanaman, dimulai dari tanaman tertua dan bagian populasi terdalam mendapatkan peningkatan pelepasan racun pada lumpur serapan tanaman. Akumulasi lumpur beracun hasilnya membentuk lingkaran misterius dan hanya tanaman tepi lingkaran yang mampu bertahan, sehingga terbentuk pola cincin.

Referensi


At last: Mysterious ocean circles in the Baltic Ocean explained, 30 January 2013, by University of Southern Denmark. Journal ref: Eelgrass fairy rings: sulfide as inhibiting agent. Marine Biology, 2013. Image courtesy Jacob T Johansen and Ole Pedersen.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.