Ads Top


Asal Usul Kucing Peliharaan Berasal Dari Cina, 5000 Tahun Lalu

Bukti baru mengatakan bahwa penyebaran kucing peliharaan berasal dari peternakan Cina sekitar 5300 tahun yang lalu. Sementara orang-orang Mesir kuno pada saat itu dikenal memuja dan memihara kucing 4000 tahun lalu dan belum ada bukti yang mengatakan bahwa asal usul hewan ini dari sana.

Penyelidikan ilmiah ini menjelaskan bahwa desa Quanhucun di Cina sebagai bukti adanya domestikasi (menjinakkan) kucing. Data menunjukkan bahwa kucing tertarik untuk hidup di desa-desa pertanian kuno bersama hewan kecil lainnya, seperti tikus yang biasanya hidup pada lumbung petani dan persediaan makanan lainnya. Hasil ini juga menyatakan bahwa desa Quanhucun merupakan sumber makanan kucing peliharaan 5300 tahun yang lalu.

Petani Cina Jinakkan Kucing


Kucing peliharaan (Felis Catus atau Felis Silvestris) merupakan mamalia kecil berbulu, dijinakkan dan termasuk hewan karnivora. Mereka juga sering disebut kucing rumah dan dihargai manusia dalam persahabatan untuk memburu hama dalam rumah. Kucing bertubuh fleksibel, gerakan refleks cepat, cakar tajam bisa disimpan, mamapu menyesuaikan gigi terhadap mangsa. Ciri-ciri ini sangat sesuai dengan ekologi predator.

Kucing biasa mampu mendengar suara manusia pada frekuensi rendah dan tinggi seperti suara yang dihasilkan hewan pengerat. Seperti kebanyakan mamalia, kucing tidak begitu mampu melihat keseluruhan warna tetapi penciuman lebih baik dari manusia. Sampai saat ini, kucing dianggap hewan kultus di Mesir kuno, beberapa pendapat menyatakan bahwa kucing peliharaan berasal dari sana. Studi sebelumnya pernah menyebutkan bahwa kucing peliharaan merupakan keturunan kucing liar Afrika (Felis silvestris lybica) sekitar tahun 8000 SM di Near East.

Hubungan antara manusia dan kucing pada saat itu dianggap sangat menguntungkan bagi kucing, bahkan jika kucing belum dijinakkan mereka tinggal di dekat rumah petani. Para peneliti studi yang dipimpin Yaowu Hu menganalisis delapan tulang dan setidaknya dua fosil kucing ditemukan dari situs di desa tersebut. Salah satu kucing diperkirakan bertahan dalam evolusi di desa tersebut, dan tanaman makanan manusia menjadikan sumber hewan kecil sebagai mangsa.

Kucing merupakan peliharaan terkenal secara global, tetapi proses penyebaran domestikasi hewan ini tidak dipahami secara keseluruhan. Kucing liar diperkirakan telah tertarik pada sumber makanan di sebuah pemukiman pertanian. Sementara bukti awal kucing liar disebutkan merupakan hewan yang dikubur manusia sekitar 9500 tahun lalu di Siprus, tetapi kucing peliharaan paling awal dikenal Mesir sekitar 4000 tahun lalu.

kucing liar, kucing peliharaan

Para arkeolog menduga bahwa petani kemudian melawan keberadaan tikus yang menyerang tanaman mereka, hewan pengerat kuno yang hidup di dalam lubang penyimpanan biji-bijian dan pot penyimpanan menjadi bukti adanya serangan hewan pengerat. Mungkin tidak butuh waktu lama bagi petani, mereka sadar bahwa keberadaan kucing membuat tikus-tikus itu pergi dan menghilang sehingga mereka pantas untuk dijaga keberadaannya. Sejak saat itu hubungan kucing dan manusia mulai tumbuh lebih erat, makanan sisa manusia diberikan kepada kucing atau memang masyarakat memberi makanan pada hewan tersebut.

Dengan menggunakan penanggalan radiokarbon dan analisis isotop karbon serta nitrogen, jejak tulang kucing, anjing, rusa dan hewan lainnya yang ditemukan pada penggalian desa Quanhucan menunjukkan bagaimana perkembangan kucing peliharaan di masyarakat. Karbon isotop dan nitrogen membuktikan bahwa kucing yang memangsa hewan hewan di budidayakan, pada saat yang sama hewan pengerat kuno bersembunyi di dalam lubang penyimpanan makanan.

Studi DNA juga menjelaskan tentang keberadaan kucing peliharaan yang ditemukan di desa Quanhucun merupakan keturunan dari spesis Felis Sylvestris Lybica, kucing liar yang berada di Near East, dimana sub spesis ini bukan asli berkembang disana. Jika kucing Quanhucun merupakan keturunan dekat dari spesis kucing liar, mungkin sebelumnya telah dipelihara ditempat lain dan kemudian dibawa ke daerah itu.

Sampai saat ini masih belum diketahui apakah kucing peliharaan yang datang di Quanhucun berasal dari Near East, atau mungkin mereka kawin dengan spesis kucing liar Cina, atau kucing dari Cina memainkan peran tak terduga dalam penyebaran hewan jinak yang satu ini.

Referensi


Earliest evidence for commensal processes of cat domestication, Yaowu Hu et al. Earliest evidence for commensal processes of cat domestication. PNAS, published online December 16, 2013. Image African Wild Cat via Wikipedia.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.